farrel dan agam bukan lah lelaki yang memegang prinsip siapa yg lebih tua harus lebih dulu menikah atau memiliki pasangan.

bahkan farrel dan agam sangat berharap kalo lala lah yang lebih dulu menikah,dengan begitu mereka bisa tenang meninggalkan lala,ketika nanti mereka harus jauh dari rumah.

"bang,balik jam berapa dari jakarta?kok aku gak tau kamu datang?" tanya lala dengan mulut penuh makanan.

"gimana abng gak manggil kamu anak kecil?udah segini gede makan masih belepotan,abisin dulu tuh makanan nya baru ngomong" jawab farrel yang menahan tawa melihat tingkah adik nya.

mendengar ucapan kakak nya lala cemberut dan berpaling ke arah mami nya.

"maaam" belum sempat lala meneruskan aduan nya sang ibu mengangkat telunjuk di mulut sambil senyum pertanda menyuruh lala diam.

farrel tersenyum melihat tingkah lala,mata lala pun melirik nya dengan penuh isyarat pengancaman *emot_senyum jahat" :D

setelah makan farrel pamit untuk beristirahat,kemudian pergi menuju kamar nya di lantai 2,sementara lala masih asyik melahap makanan kesukaan nya.

(pembaca tau gak makanan kesukaan lala?) :D yang tau aku kasih pulsa ceban ya hehehee.

farrel berdiri di balkon kamar nya,memandang indah nya langit kota bandung.

udara yang sejuk dan tidak terlalu ramai kendaraan.

keluarga nya memilih tempat yang tidak terlalu ramai,dan menjauh dari hingar bingar perkotaan,daerah yang masih di tumbuhi banyak pepohonan dan masih asri mereka sangat menyukai suasana yang tenang.

"bang" tiba-tiba lala mengagetkan farrel dari belakang.

farrel berbalik dan mencubit pipi lala dengan gemas, "kenapa sih kamu kok hobby nya ngagetin orang terus?"

"iishh abang sakit tau" gerutu lala yang cemberut memegang pipi nya.

"hahaaa,kamu itu ya,kapan coba dewasa nya?masih aj manja dan geledotan sama abang-abang nya,gimana kalo kakang mu nanti cemburu?" goda farrel sambil menyender ke pagar balkon.

"bang,aku kadang suka heran sama sikap cowok" lala pun bersender di sebelah farrel menempatkan kepala nya di pundak farrel.

farrel : "kenapa heran?"

lala : "dennis,yang selama ini terlihat bahagia di depan aku,ternyata dia menyimpan masalah yang mungkin itu masalah serius,tapi dia menyembunyikan nya dan cuma bilang gak mau kasih beban kesedihan nya ke aku,padahal seberat apapun itu kalo kita bisa saling berbagi kesedihan setidak nya kan akan sedikit lebih ringan,trus bang farrel juga,

aku tau bang farrel di luar sana selalu cuek sama cewek,bersikap dingin,dan seingat ku hanya ka cindy yg pernah abang bawa ke rumah untuk di kenalin,setelah itu sampe sekarang aku gak tau lagi gimana hubungan abang sama kak cindy,tapi ketika di rumah,khusus nya ke aku,abang begitu humoris,begitu hangat dan begitu manjain aku,

trus bang agam,dia sering gonta ganti pacar tapi gak pernah ada yang di kenalin atau di ajak ke rumah,sebener nya yanga ada dalam pikiran cowok itu apa sih?kenapa cowok lebih suka menelan sendiri masalah nya?

kenapa juga cowok yang playboy kaya bang agam sekali pun sangat berhati-hati ketika akan memperkenalkan pacar nya kekeluarga,yaahh kaya sedang di seleksi gitu loh bang?"

farrel : kamu salah minum obat?kok malam ini banyak banget nanya tentang cowok?

lala : abaaaang,aku serius iisshhh

Read Next Episode
Semua komik full color dan gratis!Gratis download aplikasi, baca episode kelanjutannya!
Semua komik full color dan gratis!
Gratis Download Aplikasi dan Nikmati Akses Sepenuhnya